Thursday, 6 September 2012

BOING V22 OSPREY, PERPADUAN ANTARA HELICOPTER DAN PESAWAT


Mendaratkan pasukan sangat cepat dan banyak di medan perang adalah salah satu hal yang paling penting bagi seorang perencana militer. Helikopter contohnya dapat membawa banyak pasukan tapi memiliki kendala pada jarak jangkauan atau mempunyai jarak terbang pendek dan tergolong lambat.

Sedangkan pesawat mampu mendaratkan pasukan dalam jumlah yang banyak serta cepat tapi bagaimana mendaratkannya tanpa landasan pacu..? inilah yang menjadi pikiran para dedengkot militer amerika untuk menemukan solusi dengan mengandalkan transportasi pasukan yang banyak serta dengan kecepatan tinggi dan dalam asumsi skenario ruang landasan pacu terbatas.

Kebutuhan adalah induk dari semua penemuan, salah satu yang mampu menjawab kebutuhan tersebut adalah perpaduan antara helikopter dan pesawat terbang, militer Amerika menyebutnya dengan nama V22 Osprey sedangkan pesaingnya yakni russia masih mengandalkan helikopter jenis CH-47 Chinook.

V22 Osprey bukan sekedar pesawat atau helikopter biasa, akan tetapi memadukan keunggulan antara keduanya. Dengan mengusung Kecepatan dua kali lipat, jangkauan lebih jauh lima kali lipat, dan dapat terbang lebih tinggi dua kali lipat dari helikopter biasa menjadi keunggulan dari V-22 Osprey ini.

Di dalam sejarah hanya V22 Osprey Helikopter pertama di dunia yang mengusung rotor vertikal dengan posisi miring menggabungkan kinerja sebuah helikopter dengan kecepatan tinggi dari baling sayap pesawat terbang. Wajar saja mengenai daya geber V22 mampu melesat dengan kecepatan 316 mph kalau kita melihat helikopter sejenis CH-47 Chinook hanya mampu melesat dengan kecepatan 196 mph.

Kecepatan dari V22 ini tidak lepas dari Dua mesin Rolls-Royce AE1107C Liberty turboshaft yang mampu menghasilkan tenaga sebesar 6.150 shp (4.586 kW) untuk masing-masing rotornya wal hasil jarak jangkau dari V22 Osprey terbilang memuaskan yakni jarak jangkau 690 km sedangkan Daya angkut dari Helikopter ini mampu membawa hingga 24 pasukan dengan klasifikasi internal kargo 9.072kg sedangkan external kargo osprey dapat mengangkut seberat 6.804 kg. 


Di Desain menggunakan rotor lipat dan sayap yang dapat memutar, V-22 Osprey juga dapat landing dan mendarat diatas kapal Induk yang mengadopsi sistem pendaratan  VSTOL (vertical and/or short take-off and landing


Helikopter ini dibuat oleh boeing bekerjasama dengan Bell Helicopter Textron Inc. Boeing bertangung jawab atas semua subsystems, digital avionics, dan fly-by-wire flight-control system.  Sedangkan rekannya yaitu Bell Helicopter textron Inc bertanggung jawab atas sayap, transmisi, empennage, rotor system dan pemasangan mesin.
 
V22 Opsrey digunakan oleh Navy Amerika Serikat untuk berbagai misi seperti pencarian pasukan dan penyelamatan, menerbangkan dan mendaratkan bantuan logistik. Tugas pokok dari V22 Osprey dalam operasi peperangan adalah dapat memungkinkan Marinir AS untuk segera sampai ke garis pantai dengan kekuatan yang luar biasa.



 
Berikut karakteristik detil dari V22 Osprey :

Width (rotors turning: 83 feet 8 inches
Fuselage Length: 57 feet 4 inches
Length (stowed): 62 feet 7 inches
Width (stowed):  18 feet 5 inches
Horiz. Stabilizer Width:  18 feet 5 inches
Height (helicopter mode): 21 feet 8 inches
Vertical Stabilizer Height: 17 feet 7 inches
Max. Speed (sea level): 275 knots++
Vertical Rate of Climb (sea level): 1,090 fpm
Max. Rate of Climb (sea level): 2,320 fpm
Service Altitude: 26,000 feet
Service Ceiling OEI: 11,300 feet
Hoever OGE: 14,200 feet
Range Amphibious Assault Mission: 515 nautical miles
Max. Self Deploy:  2,100 nautical miles
Accommodation: Cockpit 2; Cabin 25
Contractor: Bell Boeing
 

III0III0 ex.Owner rixco.multiply.com