Friday, 17 August 2012

TOR-M1, TANK PENCEGAT DAN PENANGKIS SERANGAN UDARA


TOR-M1 adalah salah satu sistem pertahanan  mobile anti serangan udara yang termasuk kedalam sistem pertahanan udara terpadu, TOR dirancang untuk beroperasi menyesuaikan segala medan dan pada prinsipnya sama seperti tank berpenggerak rantai pada umumnya. Sistem pertahanan ini dilengkapi dengan Sistem yang mampu beroperasi secara intensif dari gangguan serangan udara. Sistem terdiri dari sejumlah roket transporter Launcher Vehicle (TLV).

Rusia memiliki batalyon TOR terdiri dari 3 - 5 titik komando, masing-masing dilengkapi dengan empat TLVs. Setiap TLV dilengkapi dengan 8 missiles yang kesemuanya siap untuk di tembakkan serta associating radar yang dimana berperan sangat penting guna menangkis, atau mencegat pesawat atau rudal musuh.

Kendaraan tempur ini dapat beroperasi cepat dalam melakukan suatu akselerasi  dalam memburu target. Dalam melakukan suatu aksi deteksi serta meluncurkan roket Tor M-1 hanya memakan waktu 5-8 detik untuk mengendus sasaran. Reaksi waktu keseluruhan berkisar antara  10 detik, untuk melakukan penembakan.
 

Tor M1 dapat mendeteksi dan melacak target hingga jarak maksimum berkisar 25 km dan dapat melakukan keduanya secara bersamaan, dengan kecepatan hingga 700 m / detik pada jarak dari 1 sampai 12 km, dengan ketinggian 10 - 6.000m . misil di luncurkan secara Vertikal, solid propelled roket yang mampu bermanuver  hingga 30gs. Hal ini dilengkapi dengan warhead yang diaktifkan secara otomatis. Sistem Tor M1 dilengkapi dengan yang modul kontrol dan antena radio, radar dan Lain-lain. 

Sistem pertahanan ini pertama di Operasikan oleh Pertahanan Udara Rusia yang masih beroperasi sebanyak  100 unit jenis SA-15 Gauntlet. Tidak hanya angkatan udara saja yang mengoperasikannya tetapi, Angkatan Laut  Rusia juga  menggunakan pertahanan sejenis yang dikenal sebagai versi SA-N-9. Dari kecanggihannya  ini rupanya Cina kesengsem untuk membeli 50 unit  dan menambah lagi 25 unit  pada tahun 1997 dan 2002. Sedangkan Baru-baru ini (Desember 2005) Iran dilaporkan menandatangani sebuah kontrak kerja sama senilai US $ 1,0 miliar melengkapi pertahanan udaranya  dan membeli 29  unit TOR M-1 roket sistem, modernisasi angkatan udara-sistem dan pasokan dari kapal-kapal patroli. Ternyata bukan hanya China dan Iran saja yang terpikat atas kecanggihan TOR-M1 tetapi Sistem ini juga diusulkan ke beberapa negara lainnya.  Pada tanggal 16 Januari 2007 Rusia mengumumkan akan melanjutkan kerja sama dengan IRAN.  Menteri pertahanan Rusia Sergei Ivanov menambahkan bahwa Moskow akan terus mengembangkan kerja sama militer dan teknis dengan Teheran.|||0|||0